Reksadana AMFS ??!

Sharing aja ni karena ada temenku nanya ttg reksadana & aku beberapa kali ngasih keterangan ngawur :p Mangap ya Mbak Jo, pardon me, dalem nyuwun ngapunten…

Ternyata kesimpulanku selama ini salah, produk AMFS bukan produk reksadana. Dalam koran Bisnis Indonesia dia digolongkan dalam produk insurance linked. Buat yang belum tau, AMFS (Axa Mandiri Financial Service) adalah anak perush Bank Mandiri dengan AXA (perush asuransi & investasi int’l). FA (Financial Advisor, staf marketingnya) gak ngasih penjelasan yg bener2 jelas sih waktu dulu kutanya (aq juga sok tau & asal nyimpulin sendiri ding kayak skrg ;p)

Jadi, inilah yang bisa aq simpulin sekarang

Reksadana (mutual fund) : produk investasi untuk orang2 yang

  • pengen partisipasi ke pasar saham, obligasi dan/atau pasar uang tapi gak punya modal gede
  • gak pengen repot mantau harga saham, obligasi dan/atau pasar uang setiap saat
  • pengen return yang relatif lebih besar daripada bunga bank
  • pengen berinvestasi dalam jangka waktu panjang

Dalam reksadana kita ngasih duit ke fund manager (FM) yang akan dikonversi menjadi sejumlah unit penyertaan. Oleh FM duit kolektif dari masyarakat itu dimaenin di pasar saham, obligasi (surat utang) dan/atau pasar uang.

Produk reksadana murni dibagi dalam bbrp jenis: reksadana pendapatan tetap (obligasi), reksadana saham, reksadana campuran, reksadana pasar uang, reksadana terproteksi & reksadana indeks. Dua yg terakhir kayaknya produk baru, ada yang bisa kasih penjelasan tt ini gak?

Produk AMFS adalah produk insurance linked, maksudnya: produk asuransi yang digabungkan dengan produk laen (dalam hal ini reksadana). AMFS pake FM PT Schroder Investment Management Indonesia & PT Danareksa (?). Di AMFS ada 3 produk : Mandiri Dana Investasi (premi dibayar sekali di muka), Mandiri Dana Sejahtera (premi dibayar berkali-kali setiap waktu tertentu) dan Mandiri Siswa (?, lupa nama tepatnya, gak ngerti juga bedanya sama Mandiri Dana Sejahtera). Nah, produk-produk ini dibagi ke dalam fund-fund yang seperti jenis-jenis reksadana. Aq lupa nama fund-nya apa aja karena yang menarik perhatianku cuma fund DMRP (Dynamic Money Rupiah) dan PMRP (Progressive Money Rupiah) coz kenaikan harga unitnya tinggi.

Aq pake produk AMFS yang Mandiri Dana Sejahtera sejak bulan Mei 2005. Dulu ambil persentase 90% DMRP dan 10% PMRP, tapi setelah jalan 1 tahun, aq switch semuanya jadi 100% DMRP. Untuk ngitung hasil investasi yang akan kita dapat, rumusnya simple:

HI = n * harga unit

HI: hasil investasi yang akan kita dapat
n: jumlah unit yang kita punya
harga unit: harga unit penyertaan saat itu, berubah terus, bisa aja sekarang untung, satu jam lagi dah rugi ;p

Di bawah ini adl keuntungan & kerugian produk Mandiri Dana Sejahtera (menurutku, agak subjektif niy)

Pros:

  1. menawarkan return yang relatif lebih besar drpd bunga tabungan & deposito.
  2. bisa partisipasi ke pasar saham, obligasi & pasar uang tanpa modal gede tanpa perlu repot2 mantau harga
  3. klo suatu saat punya duit banyak bisa langsung beli (nambahin) unit => istilah mereka: “lump sum” atau “top up”
  4. setelah 3 tahun bebas pajak klo akan diuangkan. Belum tau besar pajak ini berapa, klo deposito kan bunganya masih kena pajak 20%.
  5. setiap bulan (tri wulan, semester atau tahun) kita dipaksa menabung (berinvestasi). Aq ambil pilihan tiap bulan, jadi sebelum uang gaji ludes kepake, akan dipotong di depan => pilihan bagus buat yang selalu ngeluh, “Gimana bisa nabung, duit gw selalu abis, gaji gw masih kurang gede”
  6. gak gampang dicairin jadi gak gampang diambilin & akhirnya ludes buat macem2 ;P Kata FA perlu waktu seminggu buat nyairin.
  7. ada pilihan untuk ikut asuransi dgn premi murah. Aq ikut asuransi kesehatan standar, preminya cuma Rp 122.000 /thn => sktr Rp 10 rb /bln. Karena ini asuransi kesehatan, besar preminya sangat dipengaruhi oleh umur, kebiasaan (eq.merokok) & riwayat kesehatan.
  8. ada premium holiday. Misal suatu saat gak mampu bayar premi blh cuti gak bayar. Aq pernah cuti dua bulan karena bener-bener lagi bokek😀 Catatan: walopun kita cuti tapi premi asuransi ttp harus dibayar.
  9. klo mati sblm kontrak abis, ahli waris dpt duit pertanggungan atau hasil investasi (mana yg lbh gede)

1,2,3 karena dia turunan produk reksadana. 4,5,6 aq gak tau produk reksadana murni juga bisa gini ato nggak. 7,8,9 karena dia turunan produk asuransi

Cons: ==> setiap hal yang menawarkan keuntungan lebih besar pasti diikuti resiko yang lebih besar juga

  1. coz berhub dgn saham, obligasi & pasar uang yang dinamis,ada resiko nilai unit penyertaan turun ==> rugi la yaw..
  2. reksadana itu untuk 7an jangka panjang, tidak dianjurkan buat orang yang 1-3 taon ke depan bakal butuh duit banyak
  3. bukan produk bank, gak dijamin sama pemerintah
  4. ga bisa langsung cair klo unit diuangkan, kata FA paling cepet 7 hari ==> klo lagi butuh duit bikin pusing bo..
  5. karena kita mercayain duit ke FM buat maenin tu duit, kontrol kita juga terbatas
  6. hasil yang didapat (sedikit) lebih kecil daripada reksadana murni (ya soalnya ini kan lewat perantara ga langsung ke FM-nya)

Kata para penasehat keuangan (bukan FA-nya AMFS loh), hal paling krusial dalam memilih reksadana adlh dalam pemilihan FM & jenis produk yang sesuai dengan sifat kita.

Dut, kenapa si elo dulu tertarik sama AMFS? AMFS beroperasi mulai Desember 2003 dengan harga semua unit Rp 100,00 (murah banget ya, aq dulu juga heran coz harga reksadana rata2 di atas seceng). April 2005 harga unit DMRP dah naek jadi sekitar 160-an dan PMRP sktr 150-an => dalam waktu sktr 1.5 thn harga unit DMRP naek sktr 60%, kalo dirata-rata 1 thn naek sktr 40%. Hmm, thats quite good, right? Sekarang harga unit DMRP dah 280 (bisnis Indonesia, 15 Jan 2k7).

Kalo itungannya berdasar rumus di atas tadi sebenernya aq dah untung lumayan besar kan, tapi kenapa kenyataannya keuntungan gak sebesar itu? FA bahkan bilang, jgn ambil hasil investasi sebelum tahun ketiga. Kenapa? Ada parameter laen pasti. Nah, mari kita liat darimana aja AMFS ngambil duit kita (scope: produk Mandiri Dana Sejahtera, produk laen mungkin gak gini)

  1. dari selisih harga jual & harga beli unit (5%)
  2. dari alokasi dana yg kita tempatin pada th 1 & 2
    Thn Alokasi premi & biaya polis Alokasi investasi
    1 80% 20%
    2 20% 80%
    3 dst 0% 100%
  3. dari biaya administrasi per bulan, tadinya Rp 15rb skrg Rp 20rb, gede kan😦
  4. dari biaya yg aq gak tau apa. Hah, maksud lo apa Dut? Ya, di laporan transaksi tahunan yg dikirim ke rumah tertulis monthly charge yang besarnya Rp 28rb-an dan setelah bbrp bln berubah jadi Rp 33rb-an, bukan Rp 15rb ato Rp 20rb😦 Ada selisih Rp 13rb, apa itu? Aq lupa terus klo mo tanya FA tt ini
  5. cuma buat yang ngikut asuransi, premi asuransi juga harus diitung…

Bisa paham kan kenapa FA nyuruh nunggu minimal 3 tahun sblm nyairin duit? Ya gimana nggak rugi besar kalo semua duit kita di taon pertama sebenernya cuma kita kasihin ke AMFS (blm trmsk monthly charge loh). Kenaikan harga unit belom cukup untuk menutupi biaya ini (kecuali klo kenaikannya besar bgt). Apalagi masih kena pajak.

Aq pake lump sum saat setoran pertama, lumpsum awal ini dah untung lumayan. Dengan harga unit Rp 280 secara total investasi aq juga dah untung tapi klo kena pajak 20% ya masih belum untung..

Kinerja DMRP AMFS

Thn Kinerja 1 thn Akumulasi sejak awal
1 57.76% 67.27%
2 17.40% 96.38%

Kinerja: kenaikan harga unit. Akumulasi: kenaikan harga unit sejak awal operasi (10 Des 2k3). Sumber: buletin AMFS tahun 1 & 2

Buletin tahunan ke-3 belum di kirim ke rumah, hitunganku sih (perkiraan harga unit Rp 270) kinerja DMRP sktr 37%, akumulasi sekitar 170%. Gak terlalu jelek kan? He eh, tapi btw itu ngitungnya gimana Dut? Gampang, gini nih..

Kinerja 1 th = (harga unit skrg – harga unit 1 tahun lalu)/harga unit tahun lalu

Akumulasi = harga unit saat itu – 100

Lho Dut, kok akumulasi tahun 1 besarnya gak sama dengan kinerja tahun 1? Karena buletin itu dibuat bulan Januari (? Buletin dikirim ke rumah bln Februari) sedangkan AMFS beroperasi mulai bulan Desember.

Dut, apakah kinerja 1 tahun itu sama dengan besar keuntungan yang akan kita peroleh pada tahun itu? Pertanyaan bagus! Aq udah memberikan informasi yang aq tau, aq pikir sekarang saatnya kamu memberikan pendapatmu🙂

Ada baiknya baca buku Robert T Kiyosaki yang judulnya “Rich Dad’s Prophecy, Ramalan Ayah Kaya” supaya bisa tau sudut pandang laen ttg reksadana

OK, segitu dulu deh. Kalo ada yg salah tolong dikoreksi, klo situ punya info/pengalaman tt reksadana, tolong aq dikasih tau ya…

Nuwun…

Edited: tabel sudah diperbaiki, susah bikin tabel kalo nggak pake editor wysiwyg.

10 Responses to “Reksadana AMFS ??!”

  1. me Says:

    Hmm, mereka itu gak sadar kah kalo si didut menunggu pendapat, nasehat & saran mereka?

  2. dnoxs Says:

    ded, axa mandiri itu apa sebenarnya perusahaan
    insurance kaya manulife tp dia punya reksa dana ???

    aku se py Robert T, tp yg rich dad poor dad.

    aku py temen yg khusus nangani reksadana , posisinya
    dah manager. dia kerja di ABN Amro. tp dia pulangnya
    jarang2 banget. ntar maret kita ketemuan, kalo u ada
    sesuatu yg ditanyain email aja ke aku. ok ??? aku jg
    blm jelas banget kok soal itu tp mshpenasaran seh…

  3. deedhoet Says:

    Yang perush asuransi itu AXA, dia & bank mandiri kerja sama bikin axa mandiri, perush asuransi campur reksadana. Yang ngeluarin reksadana (fund manager) itu PT Schroder & Danareksa (?).

    Hari Senin kemaren aq ke Tri Megah Securities, sebuah perush fund manager .
    Katanya di sana gak ada biaya administrasi, pencairan 0-6 bulan cm kena
    penalti 1%, 7-12 bl kena 0,5%, gak ada pajak lagi. Wah, enak banget…
    Tapi kalo di sana gak ada biaya administrasi dari mana mereka dapat
    duit? Cuma dari selisih harga jual & beli unit doang? Kalo iya berapa
    besar selisih itu?

    Terus masalah pajak, itu pajak per bulan (kayak deposito) atau pajak
    sekali doang waktu pencairan? Berapa persen besarnya? Pajak itu
    peraturan pemerintah kan? Masak antara satu reksadana dgn yang laen bisa
    beda?

  4. arik Says:

    coba liat langsung di web site nya..
    http://www.abnamro.com

  5. cahya Says:

    Yth.
    Dheedot,

    Pak makasih banget yah atas penjelasannya ttg AMFS
    ternyata saya salah kaprah juga selama ini saya pikir Axa mandiri itu di jamin oleh bank mandiri tetapi malah engga.
    dan setelah saya baca penjelasannya. say abaru nyadar too late sih. dah terlanjur ikut dana mandiri sejahtera saya jadi gambling yah..
    waduhhh saya jadi ngeriii banget nih kalo gak di jamin ma Bank mandiri , bagaimana dunk duit yg daku setor tiap bulan. mana jangka waktunya lama bener..15 taun..
    Mr. Dheedot..bisa kasih saran ke saya gak gimana caranya saya bisa keluar dari axa AMFS tersebutt
    Please…

    atas perhatiannya saya ucapkan banyak terima kasih
    Hormat saya
    cahya

  6. deedhoet Says:

    Waduh modelnya ko kayak surat gini sih pake Yth. dan hormat segala hihi😀
    Jangan formal-formal ah, saya malah jadi nggak enak hehe. Mas, mbak, pak, bu, om/tante nih?

    Tulisan saya begitu mengerikan kah? Padahal saya nggak bermaksud menakuti loh. Saya cuma pengen sharing & minta pendapat aja dari orang laen tapi ternyata nggak ada yang bersedia bagi-bagi😦 Yang saya pengen tau tuh kalo di perush laen berapa biaya admin-nya? Kena potong pajak nggak? Gimana perkembangan harga unit? Khususnya saat krisis 2005 kemaren?

    Kesalahan utama saya adalah saat mengira produk amfs adalah produk reksadana, itu saja. Saya tidak menyesal (dikit) ko menanam duit di amfs. Saat krisis reksadana tahun 2005 harga unit DMRP di akhir tahun juga nggak jatuh, masih naik 17% dari tahun sebelumnya.

    Ikutan reksadana/amfs itu mirip beli saham, harga unitnya bisa naik/turun gitu. Perhatiin aja harga unitnya di koran bisnis indonesia. Masalah gambling/nggak itu juga sama dengan saham, kita kan nggak tau besok harga unit naik/turun. Selama harga unit naik berarti kita untung dan sebaliknya. Terakhir kali saya cek harga unitnya, masih naik. Kalo liat harga unit DMRP terakhir yang >300 itu berarti dalam 2 tahun saya dah untung lebih dari 50% sblm dipotong pajak dan biaya administrasi. Berapa persen kenaikan mas/mbak saya nggak tau, itu relatif. Tergantung dari produk apa yang dipilih, sudah berapa lama di sana dan berapa harga unit sekarang.

    Btw, yang saya hitung sebenarnya lump sum awal saja karena menghitung setoran yang tiap bulan itu rumusnya panjang, rumit. Pusing deh karena ada pajak yang memicu penggunaan variabel harga beli unit, pdhl harga belinya kan beda-beda. Kalo dah lewat 3 tahun lebih gampang karena dah bebas pajak. Mas/mbak bisa liat perkembangan saldo akhir dari laporan transaksi tahunan yang dikirim ke rumah. Kalo nggak pake lump sum awal, tahun pertama tentu menyedihkan, tahun kedua lumayan, tahun ketiga seharusnya kita sudah bisa tersenyum. Karena saya pake lump sum, tahun kedua ini saya sudah bisa tersenyum hehe.

    AXA itu perusahaan financial internasional besar loh (bukan cuma perush asuransi). Bank mandiri: bank terbesar di indonesia, FM (manager investasi) yang dipilih amfs juga perush-perush bagus. Saya pikir kita nggak perlu khawatir, kecuali kalau ada krisis pasar saham & rush besar-besaran.

    Saya nggak nulis 15 tahun loh, coba dibaca lagi, nggak ada kan? Saran saya, coba mas/mbak pelajari lebih cermat proposal, buletin dan laporan transaksi yang dberikan AMFS. Pelan-pelan bacanya, kalo perlu didampingi orang lain yang biasa meliat angka. Sediakan juga teh panas, pisang goreng, pensil dan kertas buat corat coret. Biar pikiran nggak kemrungsung, tangan kiri ada kerjaan, cacing-cacing di perut juga nggak protes hehe. Saya tidak menyarankan mas/mbak menjual unit seblum 3 tahun. Tunggu, lihat dan pelajari dulu deh.

    Saya sudah tulis, setiap hal yang menawarkan keuntungan lebih besar pasti diikuti resiko yang lebih besar juga. Ini yang sering kita lupakan, kdg kita cm liat keuntungan doang makanya banyak korban penipuan berkedok investasi. Btw kalo saya harus memilih, saya lebih memilih amfs dibandingkan ORI 1 atau ORI 2 hehe. Saya pengen beli ORI karena pengen punya pengalaman aja, sekalian diversifikasi.

    Oiya, karena saya pikir mas/mbak termasuk orang yang agak ngeri sama resiko, saya sarankan nggak memilih/nggak kebanyakan milih DMRP, karena DMRP prioritas utamanya maen di saham. Harga saham lebih volatil, berfluktuatif ketimbang obligasi/valas. Kalau sudah terlanjur memilih DMRP, bisa minta ke FA supaya me-redirect setoran selanjutnya ke PMRP atau laennya.

    Gitu dulu aja ya, semoga penjelasan saya nggak bikin pusing & ada gunanya🙂

  7. cahya Says:

    Yth..
    Pak Dheedot.

    Makasih ya Pak atas infonya sekali lagi.
    saya memang gak ngerti waktu dulu ambil asuransi ini. saya cm di janjikan manfaat akan bertambah investasinya karena salesnya cerita produk bank mandiri bagus2. katanya…
    dan saya juga ternyata milih yg PMRP 100% . tadinya saya gak ngerti apaan tuh artinya ..bego..banget kan ? he he. tapi penjelasan dari Bapak saya jadi sedikittt ngerti. oh ya saya dah ikut baru 2 taun. kemarin saya mau mengajukan di tutup CSnya bilang kalau di tutup uang yg kembali hanya Rp. 2 juta sekian…sedangkan setiap bulan selama 2 taun saya sdh setor total Rp. 6jt.
    alamak rugi kan pak ? jadi saya memutuskan untuk yahhh sementara ini saya tidak jadi tutup dulu. mau gimana lagi.
    “jadi makasih ya pak Dheedot yg sudah sedikit banyak memberikan pencerahan.

    Hormat saya,
    Ibu cahya

    #
    Ya gitu deh bu kalo baru 2 taun, sebenernya 1 taun nya itu dikasih ke amfs. Yah, amfs kan perlu mengikat konsumen, apalagi mereka perush baru. Strategi yang bagus kan?

    Lah, kalo tau 1 taun duit setoran elo kasih ke amfs kenapa elo masih bisa pringas-pringis dut? Ya karena saya kasih initial lump sum yang lumayan, lump sum ini yang menutup kerugian besar pada 2 tahun pertama dan memberikan keuntungan. Kalo saya cuma itung setoran yang tiap bulan saya juga masih rugi hehe.

    Kalo nggak ngerti PMRP apa ya nggak bego lah, saya juga nggak ngerti ko tadinya. PMRP, DMRP, SMRP dll itu kan sebenernya cuma istilah mereka doang. Yang saya ngerti sekarang pun belum tentu bener, hehe.

    Kata penasehat keuangan, dalam setiap investasi kita juga harus melihat tujuan investasi itu. Jangan berinvestasi pada produk jangka panjang jika membutuhkan banyak duit dalam jangka pendek, dan sebaliknya. Dalam kasus amfs ini sbenernya kan sudah jelas kalo tujuannya untuk jangka panjang (biaya pendidikan anak atau pensiun). Kalau ke depannya amfs bisa memberikan kinerja seperti tahun pertama & tahun kemarin (syukur-syukur lebih) maka saya yakin amfs bisa jadi alternatif pilihan investasi yang bagus.

    Tapi masa dari 6 jt baru 2 jt si bu? Kalo perkiraan saya ya sekitar 3 jutaan. Itungan kasarnya kan 6 juta dipotong separo, plus minus perkiraan biaya adm & kenaikan harga unit. Ntar saya beli koran BI ah.

    Tambahan: kalo saya boleh sarankan, sebaiknya ibu jangan terlalu khawatir apalagi sampai membuat pelanggan amfs yang lain jadi takut & menarik dana mereka secara besar-besaran. Kalau banyak orang menjual unit-unitnya dalam waktu bersamaan dapat dipastikan bahwa harga unit akan jatuh. Ini bisa menyebabkan reaksi berantai karena biasanya berita buruk menyebar lebih cepat daripada berita baik. Ini yang namanya rush, banyak orang jadi panik & ikut-ikutan menjual, padahal banyak orang yang menyebarkan berita itu sebenarnya nggak tau kenapa & gimana pokok permasalahannya. Kita tentu tidak ingin terjadi terjadi rush lagi karena itu bisa mengubah keuntungan menjadi kerugian.

    Kita logika saja, dua tahun lalu saya membeli unit seharga Rp 187 dan kalau sekarang harga unit-nya jadi Rp 300 aja deh, bukankah saya memperoleh keuntungan sebesar (113/187) = 60.42%. 60 % dalam tempo 2 tahun kan besar, coba bandingkan dengan bunga deposito yang sekarang sekitar 8% .per tahun. Kalau ibu termasuk yang beruntung bisa membeli unit seharga Rp 100 itu berarti dalam tempo sekitar 3,5 tahun ibu sudah mendapatkan kenaikan 200%. Sampai saat ini, kenaikan terbesar memang dialami oleh DMRP dan saya merasa beruntung karenanya.

    * Amfs beresiko? Ya.
    * Amfs menawarkan lebih dari deposito? Ya. Semua hal mempunyai resiko. Membuka usaha sendiri punya resiko (bangkrut) tapi dia menawarkan keuntungan jauh lebih besar daripada jadi karyawan. Jadi karyawan beresiko? Ya, bisa saja anda besok dipecat gara-gara ngenet mulu di jam kerja😀
    * Bukankah simpen duit di deposito bank gak ada resikonya? Siapa bilang, menurut UU baru, maksimal uang yang dijamin oleh pemerintah (LPS) adalah 100 juta selebihnya kredibilitas bank itulah yang akan menjadi jaminannya.
    * Saya sudah 2 tahun di amfs, tapi kenapa saya belum untung padahal harga unit naik terus? Karena aturan di amfs seperti itu, tahun pertama dipotong 80%, tahun kedua dipotong 20%. Tahun ketiga anda sudah bebas dari potongan.
    * Lalu kenapa dia sudah untung padahal dia dan saya masuknya bareng? Karena dia pake lump sum dan anda tidak.
    * Saya dan dia masuknya bareng, saya pake lump sum yang besarnya sama dengan dia, uang setoran pun besarnya sama. Kenapa saldo saya nggak sama dengan dia? Mungkin karena dia pake unit yang laen dengan anda, misal dia pake DMRP dan anda pake PMRP. Atau mungkin anda memakai asuransi yang preminya lebih besar daripada dia.

    Saya cuma berusaha fair dengan nunjukin keuntungan & kekurangan amfs. Saya tidak akan membuat tulisan ini kalau teman saya tidak menanyakan pada saya tentang reksadana & cenderung akan melupakan amfs. Mungkin saya salah dalam membuat tulisan ini, mungkin tulisan ini terlalu banyak nuansa negatifnya karena itu kalo saya salah tolong dibenerin, sapa aja yang baca tulisan ini. Sharing-sharing pengalaman & pengetahuan dong, masa cuma saya & bu cahya doang sih..

  8. cahya Says:

    YTH.
    Pak Dheedot.

    Iya pak once again makasih banyak yah. maaf kalau pertanyaan saya bikin ribet Bapak. maklumlah namanya juga ibu ibu hik hik selalu over protective.

    makasih banyak ats penjelasannya

    Cahya

    #
    Sama-sama bu, ga ribet ko. Terima kasih sudah berkunjung & bersedia berbagi🙂

  9. Setia Gunawan Says:

    Terima kasih atas infonya.
    Saya makin mengerti ttg AMFS. Nasabah sejak Nov 2005.

  10. Setia Gunawan Says:

    Mas, AMFS terpengaruh oleh krisis di Amerika gak?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: